jump to navigation

Loncatan Kebahagiaan Si Domba February 19, 2010

Posted by tintaungu in Rona.
1 comment so far

Di sebuah pegunungan tinggi, di semak-semak tempat bermain di sebelah selatan salju, ada seekor domba dengan bulunya yang berkilau. Ia bercahaya di bawah sinar matahari, berkilau dan bersih. Itulah miliknya yang membuatnya bangga. Ia menari-nari dengan semangat. Ia menari untuk teman-temannya. Teman-temannya menganggap tariannya menarik karena itu mereka ikut menari juga. Bukan hanya berang-berang, ikan, burung hantu, bahkan ular pun ikut menari dengan penuh kegembiraan.

Lalu pada suatu hari, datangnya sebuah mobil pemburu. Dari dalam mobil keluarlah seorang pencari bulu domba. Ditangkapnya domba berbulu cantik itu dan dicukur habis seluruh bulunya. Bagaikan disambar petir, si domba kaget bukan kepalang. Dipandanginya dirinya di sebuah kolam. Astagaaa!! Bulu yang indah sudah tidak ada. Tinggal seonggok daging yang kurus tanpa keindahan sama sekali. Sekujur badan si domba menjadi berwarna merah muda akibat mesin pencukur tadi. Oooh.. teman-teman domba  mentertawai domba kurus yang sekarang menjadi jelek dan gundul. Domba yang semula selalu riang pun berubah menjadi sedih. Wajahnya semakin ditekuk.

Tiba-tiba ada yang meloncat-loncat dari balik bukit. Ya, datanglah kelinci bertanduk dari Amerika. Hewan yang bijaksana, kelinci penuh harapan yang langka ini berhenti dan melihat domba itu.
Hei, nak, mengapa sedih?, tanya kelinci bertanduk.

Dengan wajah sedih domba pun mulai bercerita.
Dahulu aku domba yang penuh dengan bulu indah berwarna putih bersih. Aku menari di bawah matahari dan membanggakan diriku. Teman-temanku ikut menari jika melihat aku menari. Semua bahagia dengan tarianku. Lalu datanglah di pencari bulu domba. Dia menyeretku dengan kasar. Dia mencukurku dan mengembalikan aku yang sudah gundul ini. Dan bukan itu saja, sekarang semua temanku mengejekku. Menurut mereka aku menggelikan, lucu dan berwarna merah muda.

Merah muda? Apa salahnya dengan merah muda?, tanya si kelinci bertanduk. Tampaknya kesanmu terhadap warna merah muda itu salah. Adakah masalah dengan warna? Tentu tidak! Entah itu merah muda, ungu atau warna-warni. Kadangkala kau senang dan kadangkala kau sedih. Saat kau bersedih hati, lihat disekitarmu saja. Kau masih punya tubuh, kaki dan langkah yang baik. Benahi pikiranmu dan kau sudah menjadi lengkap!
Si domba mengernyitkan dahi mendengar perkataan kelinci bertanduk itu.

Kelinci bertanduk melanjutnya nasihatnya.
Mengenai tarianmu, kau bisa lebih dari itu. Kau bisa meloncat tinggi, bahkan sebenarnya kau bisa terbang. Angkat kakimu lalu hentakkan ke bawah, kau akan melambung yang disebut dengan meloncat. Si kelinci bertanduk pun mempraktikkan loncatannya yang indah dan melambung tinggi hendak mencapai langit.
Loncat, loncat dan loncat lagi. Loncatlah dan seakan kau berada di langit. Kurasa kau bisa kalau kau ingin mencoba. Bagaimana?
Pertama, angkat kakimu, si kelinci bertanduk kemudian mengangkat salah satu kaki domba, hentakkan ke tanah.
Domba pun mengikuti perintah kelinci bertanduk. Ia pun meloncat tinggi. Pertama-pertama si domba ragu. Namun lama kelamaan ia menikmati loncatannya. Dengan riang ia meloncat seolah hendak menggapai langit. Dan lihat… ternyata berang-berang, ikan, burung hantu dan ular pun mengikuti loncatannya. Semuanya meloncat-loncat dengan riang.

Selang beberapa bulan, musim salju tiba. Salju pun mengenai domba yang sedang senang meloncat. Dan salju menutupi tubuh si domba layaknya bulu yang putih bersih. Sesaat domba termangu mengenang kembali bulu-bulu indah yang dulu dia miliki. Meskipun saat itu yang menempel di badannya adalah salju, bukan bulu asli.

Waktupun terus berlalu. Kini sudah tumbuh kembali bulu-bulu domba seperti yang dulu. Putih, bersih, mengkilap. Tiap tahun di bulan Mei, pencari bulu domba kembali datang, menangkap dan menyeret si domba. Ia mencukur dan mengembalikannya sesudah domba gundul.

Sekarang domba belajar membiasakan diri dengan peristiwa ini. Ia tidak peduli. Ia meloncat-loncat dan meloncat lagi. Dan setiap kali ia meloncat, berang-berang, ikan, burung hantu dan ularpun ikut meloncat merasakan kegembiraan si domba.

Di dunia yang penuh kesenangan dan kesedihan, bersyukurlah karena selalu ada yang selalu mengingatkan bahwa apapun yang terjadi kita akan selalu bisa bahagia. Dan dia bernama pikiran kita.

(Sumber: mindclinic.co.id)

                                                                             .

Advertisements

Penerapan Kaizen February 8, 2010

Posted by tintaungu in Mutu.
1 comment so far
Kunci Sukses penerapan Kaizen ada pada penerapan prinsip-prinsipnya. Terdapat 10 prinsip klasik kaizen yang merupakan kunci sukses perusahaan-perusahaan Jepang yang menerapkan Kaizen. Ke sepuluh prinsip itu antara lain adalah sebagai berikut.

1. Fokus Pada Pelanggan
Penopang kaizen adalah focus pandangan jangka panjang terhadap kebutuhan pelanggan. PErusahaan yang menerapkan kaizen memfokuskan seluruh kegiatan produksinya pada suatu pencapaian yaitu memanjakan pelanggan-pelanggannya dengan kepuasan yang muncul dari produk yang diciptakan. Merupakan tanggung jawab pribadi setiap orang dalam perusahaan kaizen untuk memastikan produknya (dan pelayanan untuk menyampaikannya ke tangan pelanggan) memenuhi kebutuhan pelanggannya. Pada awalnya yang menjadi focus dalam penerapan kaizen adalah mutu produk. Namun dalam perkembangannya, tidak lagi dapat dibedakan dan dipisahkan antara menciptakan produk bermutu tinggi serta menghasilkan kepuasan pelanggan yang tak tergantikan.

2. Melakukan Perbaikan Terus Menerus
Mencari cara untuk memperbaiki dalam sebuah perusahaan kaizen tidak berhenti setelah perbaikan berhasil diimplementasikan. Setiap kemajuan akan dipersatukan dalam proses desain/manufakturi/manajemen sebagai standar prestasi kerja yang baru dan formal. Misalnya, suatu perbaikan yang mengurangi waktu untuk mengganti alat pemotong pada sebuah mesin bubut akan dicatat dalam manual operasi bukan hanya sebagai cara baru menyiapkan mesin, melainkan sebagai waktu standar untuk tolak ukur prestasi kerja pribadi operator mesin tersebut. Akan tetapi, standar hari ini hanya berlaku sampai ada karyawan atau tim lain yang menemukan cara lain untuk memperbaikinya.

3. Mengakui Masalah Secara Terbuka
Setiap perusahaan mempunyai masalah. Perusahaan yang menerapkan Kaizen memperkuat budaya mendukung secara tepat, konstruktif, tidak bersifat konfrontasi, dan tidak saling menyalahkan, setiap tim kerja dapat mengemukakan masalahnya secara terbuka. Di sini mereka akan mendapat perhatian oleh setiap orang dalam tim, departemen, perusahaan, dan menerima ide penyelesaian subyek tersebut dari siapa pun.
Apabila permasalahan yang ada tidak diungkapkan secara terbuka, maka konsekuensinya penyelesaian dari masalah tersebut akan ditangani secara diam-diam atau atas dasar dari ide yang diberikan hanya oleh beberapa staf yang memiliki hubungan amat dekat. Keadaan ini menutup kemungkinan orang yang tidak terlibat untuk dapat memberikan ide inovatif dari luar.
Cara Kaizen adalah mendorong manajemen untuk membagikan dasar kekuatan dan struktur wewenang. Demikian juga cara mengelola suatu perusahaan yang masalahnya tersebar sebagai kabar angina, dan dalam perusahaan ini saling menyalahkan dan saling menyindir mengaburkan visi perusahaan.

4. Mendorong Keterbukaan
Perusahaan Kaizen cenderung kurang mempunyai pengkotak-kotakan fungsional atau pemisahan ketimbang perusahaan barat. Demikian pula, ruang kerja lebih merupakan tempat terbuka di Jepang; hanya eksekutif yang paling senior yang mempunyai ruang kantor pribadi, dan jarang terlihat symbol yang biasanya menandai jenjang atau status. Semua ini membuat kepemimpinan semakin terlihat jelas dan komunikasi semakin hidup.

5. Menciptakan Tim Kerja
Setiap individu dalam sebuah perusahaan Kaizen menjadi anggota tim kerja yang diarahkan oleh seorang pemimpin tim. Di samping itu, seorang karyawan akan dikaitkan dengan kelompok tahun (terdiri dari orang-orang seangkatan yang bergabung dengan perusahaan pada tahun yang sama dan yang memberikan tingkat senioritas pada para anggotanya),plus sati atau beberapa lingkaran mutu ad hoc atau yang sudah mantap, serta tim proyek lintas fungsional. Keanggotaan berbagai tim yang tumpang tindih – kita menamakannya jaringan – menarik karyawan ke dalam kehidupan korporasi dan kestabilan serta keamanan secara emosional.

6. Mengelola Proyek Lewat Tim Lintas Fungsional
Kaizen menyatakan bahwa tidak seorang pun atau satu tim pun harus mempunyai semua keterampilan atau ide terbaik untuk mengelola suatu proyek secara efisien, bahkan dalam hal yang menyangkut disiplin ilmunya sendiri. Fungsi yang harus terwakili dalam sebuah tim proyek multidisiplin sejak awal adalah yang terpengaruh secara langsung oleh proyek sepanjang hidupnya. Di barat, terutama dalam industri motor dan pesawat udara, keadaan seperti ini dikenal sebagai ‘rekayasa simultan’. Oleh karena itu keterampilan dalam mencari sumber untuk tim lintas fungsional adalah membayangkan jaringan dengan imajenasi seluas mungkin. Misalnya, mungkin di awal proyek yang diinginkan untuk menyertakan wakil dari bagian personalia, pelatihan, pemasaran, dan penjualan dalam sbuah tugas tim rekayasa dengan mendesai ulang produk tahun depan. Staf ini kemudian dapat membuat keputusan operasional setelah mendapat informasi dari semua pihak, membuat revisi dengan tepat ketika proyek berkembang, yang menyangkut tanggung jawab mereka sendiri, dan memberikan kontribusi berdasarkan pada perspektif mereka masing-masing (yang dapat mempengaruhi desain produk).

7. Mengembangkan Proses Hubungan Yang Tepat
Factor primer dalam cara Kaizen adalah menekankan pada proses manajemen, perusahaan Kaizen juga memperhatikan dan terdorong oleh semangat mencapai sasaran keuangan seperti perusahaan lain, tetapi dasar pendapat mereka adalah: bila prosesnya mantap dan hubungan di desain untuk memelihara agar karyawan dapat mencapai hasilnya, maka hasil yang diidam-idamkan pasti akan tercapai. Prinsip ini dapat diuraikan dengan satu kata yang amat menggambarkan budaya Jepang: HARMONI.
Harmoni merupakan keinginan Jepang yang paling menonjol untuk komunikasi yang bukan bersifat iklan dan cara untuk menghindari konfrontasi antar pribadi.

8. Mengembangkan Disiplin Pribadi
Bukti yang paling dapat diamati dari Kaizen dalam budaya Jepang yang religius dan budaya social adalah disiplin pribadi karyawan. Kaizen menuntut hal ini, bukan hanya karena kesetiaan pada tim kerja dan tingkah laku pengendalian diri dipahami menjadi bagian dari hokum alam, tetapi juga karena rasa hormat pada diri sendiri dan perusahaan menunjukkan kekuatan dan keutuhan dalam diri seseorang serta kapasitas agar menjadi harmoni dengan rekan dan pelanggan.
Ini merupakan prinsip Kaizen yang paling asing bagi orang Barat, yang pada umumnya kurang siap untuk mengorbankan keluarga mereka dan waktu social mereka untuk perusajaan atau bagi seorang manajer individual yang berlangsung seterusnya.

9. Beri Informasi Kepada Setiap Karyawan
Kaizen memberi syarat agar semua staf mendapat informasi lengkap mengenai perusahaan mereka, secara induksi (yang dalam perusahaan Jepang merupakan proses amat kritis yang penting, formal, terstruktur, lengkap, dan berkepanjangan) dan sepanjang mereka masih menjadi karyawan.pertimbangannya adalah sikap dan tingkah laku yang tepat merupakan kemungkinan pemahaman dan penerimaan lengkap dari misi, budaya, nilai-nilai, rencana, dan kebiasaan perusahaan.

10. Membuat Setiap Karyawan Menjadi Mampu
Membuat karyawan menjadi mampu berarti memberi bekal keterampilan dan peluang untuk menerapkan informasi yang diberikan. Lewat pelatihan berbagai keterampilan, dorongan, tanggung jawab membuat keputusan, akses pada sumber data dan anggaran, umpan balik dan imbalan, karyawan Kaizen mendapat wewenang untuk memberi pengaruh yang cukup besar pada diri sendiri dan kegiatan perusahaan. artinya, di Jepang tingkat kewenangan individual dan tim secara ketat terikat oleh pengaruh terbatas pada kebebasan pribadi yang selama beberapa abad mengakui hierarki dan peringkat dalam masyarakat.

                                                                       .